Sponsors Link

7 Cara Budidaya Burung Blackthroat untuk Pemula

Sponsors Link

Saat memelihara burung blackthroat sangat penting untuk mengetahui kondisi lingkungan yang dijaga, dan burung blackthroat harus beradaptasi perlahan dengan suhu rendah atau tinggi selama periode waktu tertentu. Blackthroat akan rentan terkena stres saat memasuki rumah atau lingkungan baru.

ads

Sistem kekebalan tubuh akan terkena beberapa masalah di tempat pertama. Perlu mendapat perhatian khusus. Saat menaikkan blackthroat di rumah, Anda perlu mengakarantina setidaknya selama satu bulan untuk melindungi burung-burung lain dari penyakit, dan memulihkan pembangunan sistem kekebalannya.

Cara Budidaya Burung Blackthroat

Untuk menjadi seoarang penangkar yang baik, Anda harus benar-benar memahami terlebih dahulu beberapa karakter dari burung ini. Burung ini sebenarnya mempunyai sifat poligami. Artinya, seekor burung jantan blackthroat bisa saja mengawini beberapa ekor dari burung betina lainnya. Dalam konteks penangkaran pada umumnya, hal ini sebenarnya menguntungkan, karena bisa menghemat jumlah induk jantan.

Penangkar blackthroat juga berkesempatan melakukan berbagai eksperimen, mengingat burung blackthroat ini bisa dikawin silangkan dengan beragam spesies burung lain yang masih mempunyai hubungan kekerabatan dekat. Dalam praktiknya, blackthroat bisa disilangkan dengan beragam burung mozambik, finch dan beberapa jenis sanger lainnya.

1. Pemilihan Calon Induk

Untuk mendapatkan budidaya burung blackthroat yang baik, maka harus memilih indukan yang baik baik itu indukan jantan maupun indukan betina, dengan kriteria berikut :

  • Sehat, tidak cacat fisik dan mulus
  • Memiliki sorot mata tajam
  • Aktif dan lincah dalam bergerak
  • Dewasa dan sudah bisa kawin (biasanya 6-8 bulan mereka sudah bisa di kawinkan, biasanya hasil yang baik akan di dapatkan jika sudah berumur 1 tahun hingga organ reproduksi telah benar-benar siap dan matang)

Kedua indukan memang tetap bisa kawin jika Anda menjodohkan nya pada masa awal dewasa kawin. Indung betina pun tetap bisa menghasilkan telur yang baik, namun adanya kegagalan masih sangat tinggi. Inilah mengapa sangat dianjurkan untuk menunggu hingga berumur lebih kurang 1 tahun terlebih dahulu.

2. Budidaya blackthroat di kandang besar (kolektif):

Jika burung blackthroat dibesarkan dan disimpan di kandang besar di luar rumah, mereka harus dilindungi dari arus udara dan hujan. Tentu saja, kandang harus ditutup karena melindungi burung blackthroat dari kotoran burung liar, dan kotoran burung liar dapat menginfeksi burung blackthroat dengan parasit atau bakteri dan virus. Selain itu burung liar sering membawa tungau. 

Sponsors Link

3. Budidaya blackthroat di kandang kecil:

Jika Anda lebih suka membudidayakan blackthroat di dalam rumah, Anda harus memilih area yang terang, siang hari yang cukup penting untuk kesehatan mereka dan juga mempersiapkannya untuk berkembang biak saat waktunya tiba. Area kandang minimal 24 x 16 x 16 inci dan bahkan blackthroat terbesar pun bisa menggunakan ukuran kandang ini, serta aksesoris biasa di kandang seperti bertengger, piring benih, air, pasir atau koran untuk menutupi lantai kandang.  

ads

4. Proses blackthroat untuk bereproduksi

Inilah Cara Budidaya Burung Blackthroat: Blackthroat betina dan blackthroat jantan ditempatkan di kandang pengembangbiakan selama musim kawin, yang cenderung mulai berkembang biak pada paruh kedua bulan Maret. Burung blackthroat segera mulai membangun sarangnya. Dalam kebanyakan kasus, mereka akan bertelur di sarang terbuka, bahan sarang untuk digunakan telah aman.

Jika Anda memutuskan bahwa ini adalah tempat yang baik untuk proses budidaya. Bagaimanapun, blackthroat dapat menerima sarang tertutup tanpa adanya sarang terbuka yang sesuai, mana yang terbaik, karena telur atau anak burung harus di aman kan untuk tidak cenderung jatuh.

Pada awal musim kawin, betina akan menggoda, dan saat dikawinkan dalam satu hari dan jarang dua hari, telur blackthroat ditandai dengan warna hijau atau biru, dan telurnya diinkubasi setelah masa inkubasi. Dalam beberapa hari pertama, burung blackthroat kecil bergantung pada susu orang tua kaya protein yang diproduksi oleh vesikula. Setelah sekitar empat hari, makanan bisa dipasok dari telur.

Setelah beberapa hari pertama makanan lain bisa disajikan selain biji, dan bisa dicampur dengan makanan blackthroat komersial seperti makanan berupa telur rebus termasuk kulit telur untuk memberi kalsium, bisa dicampur dengan roti gandum atau wortel parut, rebus telurnya selama dua belas sampai empat belas menit. untuk memastikan tidak ada transmisi Penyakit ke blackthroat Anda.

5. Kemungkinan Masalah Pembiakan Burung Blackthroat

  • Rontok bulu

Rontoknya bulu adalah masalah yang paling umum terjadi di antara burung blackthroat karena kepadatan penduduk di dalam kandang dan kurangnya ruang yang dibutuhkan untuk setiap burung. Dalam beberapa kasus, burung dewasa akan mulai membuang bulu burung blackthroat, dan kita perlu melakukan beberapa tindakan agar perilaku ini tidak dapat menyebar di antara beberapa burung lainnya di dalam kandang.

  • Burung blackthroat kecil tidak tumbuh atau mati

Betina blackthroat menempatkan satu telur setiap hari sampai dia selesai bertelur, jadi telurnya tidak menetas dalam satu hari, dan kemungkinan blackthroat yang lebih muda akan mendapatkan makanan yang sedikit, karena blackthroat yang lebih tua dan ukuran dan kekuatannya yang lebih besar akan menerima lebih banyak makanan.

Pertumbuhan yang terhambat dan dalam beberapa kasus, adanya kematian, masalah ini bisa diatasi dengan mengeluarkan telur telur setelah ditempatkan dan dikeluarkan dari sarang sampai telurnya selesai. Kemudian Anda bisa mengembalikan semua telur ke sangkar atau sarang tempat blackthroat betina secara bersamaan dengan menginkubasi dan menetas secara bersamaan.

6 Makanan favorit

Biji-bijian, makanan hijau (misalnya mentimun), makanan hidup , bibit tumbuh, dan makanan lunak. Karena habitat alaminya adalah di hutan dan dataran rendah dengan pohon yang lebat. Terkadang bisa ditemukan pada tepi lahan pertanian, buluhdan kebun.  

Sponsors Link

7. Kebiasaan

Menjelang musim kawin, kelompok laki-laki mungkin akan lebih giat menarik perhatian sang wanita. Mereka biasanya membangun sarang di semak-semak kecil, semak belukar, dan pepohonan, memilih lokasi di dekat ujung cabang hutan di ketinggian bervariasi di atas tanah.

Blackthroat hanya berpasangan untuk musim kawin, setelah waktu mereka berpisah. Selama musim non-kawin, blackthroat berkumpul di kawanan besar dan berkeliaran mencari makanan. Mereka makan biji rumput, tapi mungkin juga makan gulma, bunga pohon, dan kuncup. Mereka menjadi insektivora saat berkembang biak. blackthroat suka mandi, dan harus dilengkapi dengan pemandian burung dan mandikan secara teratur.

Pertimbangan khusus dalam Budidaya Burung Blackthroat

Spesies ini berpotensi untuk ditempatkan di kandang umum, namun blackthroat mungkin menunjukkan agresi terhadap spesies lain dengan bulu serupa dengan warnanya sendiri dan karenanya tidak boleh ditempatkan dengan spesies tersebut.

Selain itu, karena jantan blackthroat bisa agresif satu sama lain, hanya satu pasang blackthroat jantan yang harus ditempatkan di kandang. Blackthroat dapat ditempatkan di kandang burung dengan kondisi yang sesuai. Jika Anda menempatkan burung ini di luar ruangan di daerah yang beriklim sedang, pastikan untuk menyediakan tempat berlindung yang memadai angin, dan cuaca dingin.

Demikianlah cara budidaya blackthroat yang harus anda pahami agar bisa mendapatkan blackthroat yang baik dan unggulan, semoga informasi ini bermanfaat.

Sponsors Link
, ,
Oleh :
Kategori : Unggas