Sponsors Link

Begini Cara Budidaya Ikan Lele di Kolam Beton Bagi Pemula

Sponsors Link

BIkan Lele merupakan jenis hewan ternak yang terbilang ngetren alias populer dikalangan masyarakat Indonesia. Budidaya ikan air tawar ini juga bisa dikatakan banyak di gandrungi oleh para pecintanya. Ini dikarenakan ikan lele memiliki rasa yang enak, dan mempunyai kandungan protein yang tinggi serta baik bagi kersehatan tubuh, khususnya untuk menunjang perkembangan serta pertumbuhan otak anak.

ads

Banyaknya minat masyarakat terhadap ikan bertubuh licin dan memiliki “kumis” pajang yang ada pada mulutnya ini, menjadikan budidaya ikan lele menjadi sangat menguntungkan. Selain itu, permintaan akan ikan lele dipasaran kian hari semakin meningkat, sedangkan produksi ikan lele terbilang belum stabil. Maka tak jarang, usaha budidaya lele kerap kali menjadi daya tarik bagi pembudidaya pemula.

Daya tarik lain untuk budidaya ikan lele terdapat pada cara budidayanya yang terbilang mudah seperti halnya cara menanam padi yang baik dan menguntungkan, ikan lele sendiri dapat hidup dan berkembang pada media kolam jenis apapun, baik kolam tanah, kolam terpal, maupun kolam beton.

Dari ketiga media kolam yang sudah disebutkan tadi, cara budidaya ikan lele di kolam beton memang menjadi banyak pilihan dan keunggulan. Akan tetapi penggunaan kolam beton memang sedikit membutuhkan biaya yang lebih mahal. Penyebab mahalnya pemilihan kolam beton bukan terdapat pada bibit atau pun perawatannya, yang membuat mahal media kolam beton terdapat pada awal pembuatan kolam.

Memang benar, pembuatan kolam terbilang mahal, namun yang sudah disebutkan tadi penggunaan media kolam satu memiliki banyak keunggulan dan keuntungan dibandingkan media kolam tanah dan terpal. Sebelum mengetahui cara budidaya ikan lele di kolam beton yang mudah seperti cara budidaya keong tanduk, sebaiknya mengetahui keungulan budidaya ikan lele menggunakan media kolam beton, dan berikut merupakan penjelasannya:

  • Tak ada patokan luas kolam yang akan digunakan. Penggunaan media kolam beton untuk budidaya ikan lele tak memiliki patokan luas. Kola bisa disesuaikan dengan luas tanah yang Anda miliki. Ikan lele akan tetap tumbuh dan bertahan hidup dengan baik kedati berada pada kolam yang ukurannya kecil.
  • Perawatan kolam yang mudah. Untuk melakukan perawatan kolam budidaya ikan lele tak diperlukan perawatan khusus seperti cara budidaya burung lovebird lutino, perawatannya cukup dengan cara menjaga kebersihan kolam serta juga ketinggian air kolam. Karena ikan lele tergolong kedalam ikan yang tahan serta kuat terhadap serangan penyakit.
  • Lebih awet dan tahan lama. Media kolam yang terbuat dari beton terbilang awet serta tahan lama, alhasil kolam dapat digunakan berkali-kali tanpa harus membuat kolam baru untuk proses budidaya selanjutnya. Ini sangat berbeda dengan penggunaan media kolam tanah dan terpal yang membutuhkan pembaruan bila akan digunakan untuk pembudidayaan berikutnya. Selain itu, media kolam beton lebih kuat terhadap resiko adanya longsor pada dinding kolam.
  • Kualitas air kolam akan tetap terjaga. Tingkat keasaman pada kolam beton tidak akan mudah berubah, dengan demikian kualitas air pun akan tetap terjaga. Berbeda halnya dengan media kolam tanah, umumnya tingkat keasaman dan kualitas tanah pada air kolam akan sering berubah-ubah.

Cara Budidaya  Ikan Lele Di Kolam Beton

Kendati cara budidaya ikan lele di kolam beton terbilang sederhana dan mudah seperti cara merawat bawang merah di musim hujan, namun begitu anda tak bisa menyepelakan. Anda tetap harus memperhatikan hal-hal dibawah ini agar hasil panen ikan lele ternak bisa menjadi maksimal sesuai dengan harapan.

Tak perlu berlama-lama lagi, berikut ini merupakan cara budidaya ikan lele di kolam beton :

  1. Mempersiapkan Kolam Beton

Seperti yang sudah diutarakan di awal artikel ini, pembuatan kolam beton untuk budidaya ikan lele memang memerlukan budget yang lebih banyak. Selain itu, pembuatan kolam semen alias kolam beton harus diperhatikan, salah satunya adalah konstruksi kolam. Untuk konstruksi bagian dasar kolam harus dibuat melandai, kurang lebih 5 derajat menuju arah pembuangan air keluar. Ini bertujuan untuk mempermudah proses pergantian air.

Selain memperhatikan konstruksi dasar kolam yang dibuat melandai, saluran pembuangan air pada kolam juga harus diperhatikan. Usahakan untuk saluran air bisa berfungsi dengan baik, dengan artian bisa membuang seluruh air dan juga endapan yang dihasilkan dari sisa makanan, kotoran ikan lele, dan juga endapan lumpur. Setelah memperhatikan dasar kolam dan juga saluran pembuangan air, langkah berikutnya yaitu membiarkan kolam beton kering. Kolam semen atau beton akan kering kurang lebih 3 hingga 6 hari.

Sponsors Link

  1. Pengairan Kolam Beton

Salah satu kunci keberhasilan cara budidaya ikan lele di kolam beton adalah pemberian air. Untuk pemberian air kolam beton yang baru, disarankan untuk tak langsung memberikan air pada kolam, disarankan untuk melakukan proses persiapan terlebih dahulu. Proses persiapan macam ini bertujuan untuk menjaga ikan lele terhidar dari keracunan dari kolam beton baru yang masih mengandung senyawa berbahaya dan kolam masih memiliki kondisi panas.

Proses persiapan menjadi penting karena bila langkah ini tak dilakukan, proses pembibitan ikan lele dapat berisiko gagal serta gagal panen. Untuk proses persiapan kolam dilakukan dalam tempo waktu kurang lebih 1 bulan. Untuk cara menghilangkan racun sangat mudah, semudah cara pemupukan mangga dalam pot, yaitu cukup dengan mengisi air kolam sebanyak setengah penuh. Lalu selanjutnya masukan batang pisang secukupnya, dan biarakan membusuk.

Umumnya batang pisang akan membusuk dengan sendirinya setalah 2 minggu, batang pisang berguna untuk menghilangkan racun yang terdapat dalam kolam beton yang baru saja dibuat. Setelah batang pisang membusuk, kolam harus dibersihkan kemudian biyarkan kering. Bila kolam sudah kering, anda harus melakukan pemupukan menggunakan pupuk organik, bisa juga menggunakan pupuk kompos yang sudah dicampur dengan tanah. Pemupukan dilakukan pada dasar kolam dengan ketebalan kurang lebih 10 hingga 15 cm.

Pemupukan memiliki tujuan untuk menciptakan media tumbuh hewan air yang nantinya bisa digunakan sebagai pakan alam ikan lele. Bukan itu saja pemupukan kolam juga bisa untuk menghilangkan penyakit dan juga meningkatkan pH air dalam kolam.

Setelah itu, genangi air kolam beton dengan ketinggian kurang lebih 30 cm, diamkan selama 3 hari. Ini bertujuan untuk mempercepat proses pertumbuhan media tumbuh hewan air karena memperoleh sinar matahari yang cukup. Bila sudah selesai, langkah berikutnya yaitu meningkatkan debit air dengan ketinggian air 90 hingga 100 cm. Kemudian diamkan selama 3 hari sebelum dimasukkan bibit ikan lele, jangan lupa untuk memberikan kolam dengan tanama air seperti eceng gondok, dan sirkulasi air.

Sponsors Link

  1. Persiapan Bibit Ikan Lele

Persiapan serta pemilihan bibit ikan lele menjadi kunci sukses cara budidaya ikan lele berikutnya, sembari memperiapkan kolam, anda bisa memilih bibit ikan lele yang hendak dibudidayakan. Pilih bibit ikan lele yang berkualitas, untuk ciri-ciri ikan lele berkualitas yaitu bebit ikan tidak memiliki kondisi cacat, mempunyai warna kulit yang cerah dan pergerakannya lincah.

Setelah kolam sudah siap dan benih juga, saatnya menebar bibit ikan lele yang sudah ada. Sebelum masuk ke proses penaburan, alangkah baiknya menempatkan benih kedalam wadah yang diisi dengan air kolam selama 30 menit. Ini berfungsi untuk memberikan kesempatan bibit ikan beradaptasi dengan lingkungan barunya. Untuk proses penebaran bisa dilakukan dengan cara memasukan ember ke dalam kolam, dengan cara memiringkan lalu membiarkan benih ikan keluar secara sendirinya.

  1. Pemberian Pakan Ikan Lele

Setelah 3 hari proses penebaran bibit, anda tak perlu memberikan pakan. Biyarkan benih ikan lele memakan hewan air pada kolam. Untuk pakan alami ikan lele yaitu kutu air, cacing, plankton, dan sejenisnya.

Setelah 4 hari, bibit ikan lele sudah bisa diberikan pekan berupa pelet dengan takaran 3-5% dari bobot ikan. Untuk mempercepat masa pertumbuhan, sesekali bisa diberikan tambahan nutrisi berupa POC Nasa, Hormonic, atau Viterna Plus.

  1. Masa Panen Ikan Lele

Waktu panen ikan lele tidak memilik patokan, panen biasanya menyesuaikan dengan perintaan pasar atau konsumen. Namu, umumnya pembudidaya ikan lele akan memanen ikan setelah berusia 2-3 bulan dengan bobot 5-7 ekor/kg.

Sponsors Link
, , , ,
Oleh :
Kategori : Ikan