Sponsors Link

6 Cara Budidaya Kepiting Tembakau dan Tips

Sponsors Link

Cara budidaya kepiting bakau telah banyak dilakukan di pertanian Cina dari semenjak tahun 1970-an.

ads

Kepiting rawa dan kepiting tembakau ditemukan di kawasan Indo-Pasifik Barat dari Afrika Timur dan Selatan ke Asia Tenggara dan Timur, dan Australia Timur Laut.

Biasanya terkait dengan hutan bakau di muara dan habitat pantai yang terlindung, mereka ditemukan di dasar berlumpur lembut di mana mereka menggali lubang dalam.

Cara Budidaya Kepiting Tembakau

Pacaran dan kawin terjadi di muara. Mature S. serrata bermigrasi ke lepas pantai (hingga 50 km) untuk bertelur. Tiga spesies Scylla lainnya lebih memilih air asin yang lebih sedikit. Nah demikianlah informasi sigkat tentang spesies kepiting bakau. Seperti cara budidaya kepiting laut, berikut panduan tentang cara budidaya kepiting bakau:

1. Penetasan

Teknologi dasar telah dikembangkan untuk produksi benih komersial dari kepiting bakau seperti cara budidaya yuyu sawah.

  • Betina dengan gonad dewasa diperoleh dari alam liar atau dari kolam dan didesinfeksi.
  • Mereka dirawat di tangki yang dilengkapi dengan dasar pasir dan tempat penampungan.

2. Pembibitan

Di masa lalu, kepiting bakau remaja dengan besar 3 cm langsung ditebar ke kolam dan tumbuh menjadi ukuran pasar. Namun, karena tangkapan yang menurun dari ukuran ini, kepiting yang lebih kecil dari 0,4-1,2 cm (kepiting instar 4-5) kini telah diterima oleh petani. Oleh karena itu, sistem pembibitan telah dikembangkan.

  • Sistem pembibitan yang dapat digunakan untuk rawa dan kepiting lumpur yang bersumber baik dari alam liar atau dari pembenihan termasuk keramba jaring di kolam, kolam beralas jernih dan kolam dengan pagar bersih yang melapisi tanggul.
  • Luas tambak berkisar antara 200 hingga 800 m2 . Keramba jaring (ukuran jaring 1 mm) dengan setidaknya 20 m 2 luas permukaan bawah ditetapkan di kolam.
  • Kepiting bakau kurang dari 1,0 cm ditanam hingga 1,5-2,0 cm  dalam jaring jaring pada 20-50 v m 2(Tahap 1). Beberapa petani lebih menyukai kepiting yang lebih besar, jadi mereka membesarkannya hingga 3,0-4,0 cm  di kolam yang dilapisi dengan jaring atau pagar bersih yang melapisi tanggul pada 5-10 v m 2 (Tahap 2).
  • Periode kultur adalah 3-4 minggu di setiap fase, tergantung pada ukuran yang diinginkan untuk penebaran di kolam.
  • Kepadatan penebaran benih dapat ditingkatkan jika periode kultur kurang dari 4 minggu. Fase 1 dan 2 dapat dilakukan secara terpisah atau secara berurutan menggunakan kompartemen tambak yang sama tetapi dengan densitas penebaran berkurang untuk Fase 2.
  • Tingkat kelangsungan hidup 50-70 persen dan 70-83 persen dapat diperoleh dalam Fase 1 dan 2, masing-masing. Minimal 6 kali dapat dilakukan per tahun.

Itulah Cara Budidaya Kepiting Tembakau.  

Sponsors Link

3. Pemberian Makan

Di kedua sistem, persiapan kolam diperlukan sebelum penebaran kepiting. Kepiting diberi kombinasi setidaknya dua jenis makanan seperti ikan cincang bernilai rendah, kerang, tempat sampah ayam, jagung rebus, atau pakan yang diformulasikan pada kenyang sekali atau dua kali sehari. Pertukaran air dilakukan selama musim semi pasang.

  • Mereka dirawat di tangki yang dilengkapi dengan dasar pasir dan tempat penampungan. Kombinasi dari dua atau lebih item makanan alami, seperti ikan, cacing laut (polychaetes), kerang dan cumi diberi makan 5-10 persen biomassa atau pada libitumdasar.
  • Makanan yang diformulasikan diberi makan 1-3 persen dalam kombinasi dengan makanan alami. Indukan induk yang bertelur diambil, didesinfektan dan ditebar dalam tangki individu sampai telur menetas.
  • Kerapatan stok zoeae adalah 80-100 atau liter. Zoeae diberi rotifera dan Artemia nauplii, sementara megalopae awal ditawarkan makanan olahan atau Artemia ≥5 hariuntuk menyediakan mangsa berukuran lebih besar.
  • Setelah megalopae mengendap di bagian bawah, daging kerang cincang atau ikan diberikan. Air berubah setiap 5 hari sampai panen, atau berubah setelah 3 hari dari 10-20 persen setiap hari untuk zoeae awal (Z1-Z3) hingga 40-50 persen setiap hari sampai panen seperti cara budidaya dan pembesaran kepiting.
  • Berbagai skema pemberian makan dan pengelolaan air telah dikembangkan untuk menyesuaikan dengan berbagai kondisi di berbagai negara. Pembenihan udang yang ada dapat beralih ke pemeliharaan rawa dan kepiting lumpur setelah sedikit modifikasi fasilitas mereka. 
    ads

3. Polikultur

Karena sifat kanibal dari rawa dan kepiting lumpur, polikultur di tambak payau tanah (1-10 ha) umumnya dipraktikkan.

  • Petani biasanya tidak menyimpan kepiting dengan kepadatan lebih dari 1 000 / ha, untuk mengurangi kanibalisme. Untuk memaksimalkan ruang di kolam, kepiting dikultur dengan satu atau dua komoditas lain seperti ikan herbivora, ikan omnivora (nila) dan udang.
  • Dua tanaman dapat dicapai dalam setahun. Di Viet Nam, budaya kepiting lumpur dengan udang atau ikan harimau (siganids atau mullet) telah ditemukan untuk memberikan keuntungan ekonomi yang lebih baik.
  • Kepadatan penebaran setiap spesies bervariasi dengan ukuran dan jumlah persediaan benih yang tersedia dan kelimpahan pertumbuhan makanan alami di kolam.

4. Penggemukan

Kepiting juga digemukkan dalam monokultur untuk budaya jangka pendek. Pasar berukuran tetapi kepiting ramping dari tambak atau alam liar memiliki harga rendah baik di pasar lokal maupun ekspor. Kepiting tanpa lemak digemukkan selama 15-30 hari di kolam, kandang dan kandang yang ditempatkan di kolam, melindungi perairan pantai atau laguna dangkal. Kepadatan tebar bisa mencapai 1 / m 2 dalam pemeliharaan komunal karena periode kultur pendek. Kepiting diberi makan dengan ikan bernilai rendah, siput dan tempat sampah ayam pada 5-8 persen atau untuk kenyang

5. Teknik Pengikatan

Metode lain, teknik penggemukan kepiting yang diikat, dikembangkan oleh nelayan skala kecil dan organisasi non-pemerintah.

  • Kepiting dewasa diikat secara individual ke kutub dan penanda pelampung melekat pada setiap kepiting. Tiang bambu diintai sekitar 2 m di dalam kolam.
  • Item makanan diposisikan dekat dengan masing-masing kutub sehingga hanya kepiting yang diikat ke kutub itu dapat memakannya, sehingga efisiensi makan ditingkatkan.
  • Kepiting diklasifikasikan sebelum mengikat dan dapat dengan mudah diambil berdasarkan preferensi pembeli.
  • Dalam kasus naik ekstrim di permukaan laut atau badai, kepiting segera dikumpulkan dan ditempatkan di lokasi yang aman. Kepiting dikembalikan ke peternakan ketika cuaca sudah tenang.

6. Persiapan Panen

Siput kecil (Thiara spp.) Bahkan dimasukkan ke dalam kolam dan dibiarkan bereproduksi sebagai makanan untuk kepiting dan udang seperti cara budidaya udang tambak. Makanan formulasi yang tersedia secara komersial diberikan kepada udang dan bandeng hanya jika makanan alami terlalu berlebih. Sekitar 30 persen air berubah setiap musim semi pasang, jumlahnya dapat ditingkatkan seiring dengan perkembangan zaman budaya. Hasil panen per tanaman adalah 200-350 kg / ha untuk kepiting bakau. Dua kali hasil panen dicapai setiap tahun.

Semua fase dan cara budidaya kepiting bakau sangat bergantung pada makanan alami. Baru-baru ini, diet formulasi yang dikembangkan untuk induk penaeid telah dimodifikasi dan digunakan sebagai pakan tambahan untuk induk induk pemelihara lumpur yang dipelihara oleh pembenihan.  Pakan yang dirumuskan tampaknya memiliki potensi sebagai pakan tambahan untuk produksi benih massal dari kepiting bakau.

Upaya telah dimulai untuk memformulasikan pola makan untuk tumbuh dan menggemukkan dengan hasil yang menjanjikan. Namun, perusahaan pakan mungkin tidak menemukan produksi komersial pakan untuk kepiting bakau yang menguntungkan, karena permintaan yang rendah, budidaya kepiting adalah 20-150 kali lebih intensif daripada budidaya udang.

Sponsors Link
, ,
Oleh :
Kategori : Hewan