Sponsors Link

10 Cara Budidaya Pepaya Jingga di Perkarangan Rumah

Sponsors Link

Pepaya adalah makanan super yang luar biasa dengan kemampuan untuk menyembuhkan karena mengandung flavonoid, vitamin C, vitamin B, serta serat.

ads

Tumbuh pepaya dari biji cukup mudah selama memiliki iklim yang tepat dan jarak tanam yang cukup seperti cara budidaya pepaya california. Untuk menanam pepaya baik Anda membutuhkan iklim bebas embun beku, banyak sinar matahari, banyak air dan tanah yang sangat baik

Meskipun pohon pepaya dapat mengambil sedikit waktu untuk berbuah, itu sangat berharga karena akan tetap menghasilkan buah tropisnya. Nah, salah satu jenis pepaya yang banyak disukai adalah pepaya jingga, berikut akan kita bahas cara budidaya pepaya jingga. Sebelum menanam pohon pepaya Anda, ingatlah bahwa bunga betina dan jantan tidak tumbuh di pohon yang sama, jadi Anda harus memiliki pohon betina dan jantan di kebun.

1. Iklim

Pepaya tumbuh di iklim hangat, tetapi juga bisa tumbuh di iklim sejuk selama tidak tergenangi air yang banyak mencapai mereka dan mereka terlindungi dengan baik dari angin kencang seperti cara menanam pepaya.

2. Proses Pembibitan

Berikut cara pembibitan dari biji:

  • Iris pepaya menjadi dua bagian untuk mengakses biji di bagian tengah buah; potong panjang, buah ramping menjadi dua memanjang.
  • Sendok biji dengan sendok dan letakkan di saringan atau saringan kawat.
  • Tekan biji ke sisi saringan atau saringan kawat untuk memecahkan sarcotesta. Sisi-sisi kantung akan terbelah, dan biji-biji akan meledak keluar dari celah.
  • Bilas bijinya secara menyeluruh dengan air hangat untuk mengangkat semua ampas yang berair.
  • Oleskan bijinya di atas nampan yang dilapisi dengan handuk kertas dan biarkan hingga benar-benar kering, putar setidaknya satu kali untuk mengeringkannya di semua sisi.
  • Simpan benih dalam wadah tertutup di kulkas hingga tiga tahun atau sampai Anda siap untuk menanam.
  • Meskipun Anda dapat menyimpan benih hingga tiga tahun, viabilitasnya menurun seiring bertambahnya usia.
  • Pengeringan tidak diperlukan jika Anda berencana untuk segera berkecambah benih.
  • Campurkan sekitar 3 1/2 ons kalium nitrat dalam 1 liter air. Kalium nitrat, tersedia di sebagian besar pusat kebun sebagai pupuk. Solusi ini membantu mengurangi waktu perkecambahan, sekaligus meningkatkan persentase total benih yang berhasil berkecambah.
  • Rendam biji pepaya dalam larutan potasium nitrat selama sekitar 30 menit. Jika Anda kesulitan menemukan potasium nitrat, rendam benih dalam air panas 158 derajat Fahrenheit selama 15 detik, kemudian rendam dalam air suling pada suhu kamar selama 24 jam untuk meningkatkan tingkat perkecambahan.
  • Isi wadah 1 galon dengan campuran pot yang steril dan tanpa tanah dari bagian sphagnum lumut dan perlit atau vermikulit yang sama.
  • Gunakan setidaknya tiga wadah untuk keberhasilan terbaik karena tanaman pepaya mungkin betina, biseksual atau jantan, dan hanya betina dan biseksual yang menghasilkan buah. Jangan memulai benih di nampan semai karena transplantasi pepaya buruk.
  • Wadah yang lebi kecil memastikan tanaman hanya membutuhkan penanaman sekali dari wadah ke tanah. 
    Sponsors Link

3. Menanam Benih

Merata ruang dua hingga empat biji di setiap wadah dan menutup benih dengan 2 hingga 4 cm campuran media pot. Tempatkan wadah di bawah sinar matahari penuh untuk teduh parsial pada suhu di atas 70 derajat Fahrenheit, pilihlah matahari penuh jika memungkinkan untuk mencapai produksi dan kemanisan buah maksimal.

4. Siram Benih

Sirami bijinya untuk melembabkan tanah. Sirami air secara teratur untuk menjaga tanah tetap lembap, tetapi hindari overwatering karena tanah yang basah dapat menyebabkan bibit meresap seperti cara merawat pohon pisang.

5. Persiapan Benih

Menipiskan bibit untuk hanya meninggalkan wadah terbaik ketika bibit mencapai beberapa inci tinggi atau memiliki dua set daun. Biji pepaya dapat berkecambah dalam waktu sekitar dua minggu dengan pengobatan kalium nitrat. Tanpa perawatan, perkecambahan bisa memakan waktu hingga lima minggu. 

ads

6. Transplantasi Bibit

Pindahkan tanaman pepaya baru ke tanah di bawah sinar matahari penuh dan tanah yang dikeringkan dengan baik saat mereka melampaui wadah aslinya. Ubahlah tanah lempung yang tidak dikeringkan dengan tanah, dengan bahan organik, seperti kompos, jerami, cetakan daun dan potongan rumput yang digarap ke dalam tanah dengan rototiller.

Atau Anda dapat mentransfer tanaman ke pot yang lebih besar, memilih setidaknya 5 kali lebi besar wadah untuk setiap tanaman untuk mengakomodasi pada ukuran dewasa.

7. Menanam Pepaya

Berikut langkah-langkah ulang penanaman dari cara budidaya pepaya jingga dimana bibitnya yang sudah besar :

  • Tanam tanaman pepaya Anda di tempat yang akan menerima sinar matahari penuh, jauh dari jaringan listrik dan pohon lainnya. Menanam satu atau dua pepaya lebih yang berjarak sekitar 10 kaki akan meningkatkan kemungkinan berbuah.
  • Ubah tanah liat dengan bahan organik, seperti lumut gambut, untuk memperbaiki drainase. Jangan mengubah tanah dengan kompos dan jangan pupuk.
  • Pilih pepaya yang tumbuh di pembibitan yang sehat; pohon terbesar mungkin bukan yang terbaik, karena pepaya bisa menjadi akar-terikat. Pilih pohon pepaya berukuran sedang dalam wadah besar, 3 kali atau lebih.
  • Gali tanah yang telah diubah ke dalam lubang 3 kali ukuran wadah tanaman. Isi lubang kembali sampai ada ruang yang sedikit lebih besar dari wadah.
  • Pindahkan pepaya dari wadah dan letakkan bola akar di dalam lubang.
  • Isilah lubang sisanya dengan tanah asli dan rekatkan ke bawah.
  • Sirami pohonnya dengan dalam.

8. Pertumbuhan Pepaya Jingga

  • Pupuklah pohon pepaya muda Anda setiap dua minggu dengan seperempat pon pupuk 10-10-10. Beralih ke jadwal pemupukan dua bulanan ketika pohon berumur 8 bulan, menggunakan 1 1/2 pon pupuk per aplikasi.
  • Obati dengan suplemen zat besi satu kali per bulan. Sulfat besi harus diterapkan ke tanah asam, besi chelated diterapkan ke tanah alkalin.
  • Air setiap tiga atau empat hari dan setelah setiap aplikasi pupuk.
  • Sebarkan selembar mulsa organik 3 inci di sekitar pangkal pohon, sisakan celah 8 inci di antara tepi mulsa dan batang pohon.

9. Hama dan Penyakit

Periksa pohon pepaya secara berkala untuk tanda-tanda infestasi hama dan penyakit. Carilah bercak buah atau setetes buah prematur. Daun bisa menjadi kuning atau coklat, mereka mungkin melesat, dikerdilkan atau kerdil dan mungkin menampilkan lubang.

Hama umum termasuk lalat pepaya, cacing pepaya dan whitefly pepaya. Penyakit termasuk ringspot, bercak daun dan jamur. Gunakan insektisida dan fungisida seperlunya; jika menanam pepaya untuk dikonsumsi, gunakan hanya perawatan kelas-makanan. 

Sponsors Link

10. Panen

Tergantung pada iklim, pohon pepaya akan mulai berbuah selama 6-11 bulan. Ini akan memakan waktu sekitar 6 bulan di wilayah tropis, atau hingga 11 bulan untuk wilayah yang lebih beriklim sedang. Buah-buahan akan siap ketika bagian luar berubah menjadi kuning dan akan matang setelah dipetik ini juga menjadi indikator keberhasilan dari cara budidaya pepaya jingga.

Pepaya jingga akan berbuah sepanjang tahun, asalkan cuacanya cukup hangat. Pepaya muda adalah yang paling produktif. Semakin tua tanaman pepaya, semakin lemah. Ini akan menghasilkan buah yang lebih sedikit dan lebih sedikit, dan itu mungkin mendapat masalah dengan penyakit. Juga, karena tanaman terus tumbuh lebih tinggi semakin sulit untuk mencapai buah.

Sponsors Link
, ,




Oleh :
Kategori : Buah Buahan