Sponsors Link

7 Pengolahan Tanah yang Sesuai untuk Menanam Pokok Jagung

Jika kita menginginkan jenis tanah yang sesuai untuk menanam pokok jagung, maka kita harus tahu terlebih dahulu bahwa jagung merupakan tanaman yang memiliki tingkat foto sisntesis yang tinggi. Jangung sangat memerlukan cahaya matahari.

Jadi seperti cara pengolahan tanah untuk menanam cabai, perlu jenis pengolahan tanah yang sesuai untuk menanam pokok jagung agar hasil panen berlimpah dan maksimal.

Lokasi dan jenis lahan untuk penanaman jagung sebaiknya memiliki kadar air yang cukup namun tidak tergenang. Dan pastikan areal penanaman memang mendapatkan cahaya matahari yang cukup. Berikut beberapa syarat tumbuh lainnya:

1. Pengujian Tanah

Uji tanah Anda. Hasilnya akan menunjukkan pH, fosfor, kapur, kalium, garam larut, tekstur tanah, dan banyak lagi. Namun, tes umum tidak akan mengungkapkan serangga, penyakit, atau residu bahan kimia. Ada beberapa cara untuk mendapatkan tes tanah. Pertama, Anda bisa membeli alat uji tanah murah di toko kebun setempat.

2. Mengetahui Derajat pH

Mencapai pH tanah yang tepat. PH tanah yang sangat tinggi atau sangat rendah dapat mengakibatkan defisiensi nutrisi tanaman atau toksisitas. Nilai pH 7 adalah netral. Aktivitas mikroba terbesar dan akar tanaman menyerap atau mengakses nutrisi dengan baik ketika pH berada dalam kisaran 5,5 hingga 7.

Tambahkan bahan organik ke tanah Anda. Ini meningkatkan struktur, secara perlahan melepaskan nutrisi, dan meningkatkan aktivitas mikroba yang menguntungkan seperti jenis tanah yang cocok untuk menanam tembakau.

3. Tekstur Tanah 

Selain mengungkap pH tanah Anda, kandungan makronutrien dan kadar mineral Anda akan ingin memeriksa teksturnya.

  • Tekstur tanah tergantung pada jumlah pasir, lumpur dan tanah liat yang ada di tanah tersebut.  Pasir merupakan bagian terbesar dari partikel tanah dan terasa berpasir jika disentuh.
  • Selanjutnya dalam ukuran ini adalah partikel-partikel lumpur yang licin ketika basah dan bubuk ketika kering. Potongan terkecil adalah tanah liat. Mereka datar dan cenderung menumpuk bersama.
  • Anda tidak perlu ahli untuk menentukan tekstur tanah. Ambil sedikit dan gosokkan di antara jari-jari Anda. Jika tanah terasa berpasir, itu dianggap berpasir. Jika tanah terasa halus, itu berlumpur.
  • Jika tanah terasa keras ketika kering dan licin serta lengket saat basah, tanah adalah tanah liat yang berat. Sebagian besar tanah akan jatuh di suatu tempat di antaranya.
  • Tanah berpasir cenderung miskin nutrisi karena air dan nutrisi dengan cepat mengalir melalui ruang besar antara partikel pasir. Tanah-tanah ini juga cenderung rendah dalam kandungan mikroba dan bahan organik yang bermanfaat yang tumbuh tanaman.
  • Tanah liat tanah liat cukup padat, tidak mengalir dengan baik dan cenderung keras dan retak saat kering. Karena tidak ada banyak ruang di antara partikel tanah liat, biasanya tidak banyak materi organik atau kehidupan mikroba di tanah. Akar tanaman jagung akan memiliki waktu yang sulit tumbuh di bahan keras. 

4. Memperbaiki Tanah Kebun

Menambahkan bahan organik dalam bentuk kompos dan pupuk yang sudah tua, atau menggunakan mulsa atau tanaman penutup yang tumbuh (pupuk hijau), adalah cara terbaik untuk menyiapkan tanah untuk penanaman.

Menambahkan pupuk kimia hanya akan mengisi nutrisi tertentu dan tidak untuk mempertahankan tanah yang baik dan gembur. Bahan organik akan membantu memasok semua kebutuhan tanaman Anda.

5. Udara

Sama seperti manusia, tanaman membutuhkan udara, baik di atas tanah untuk fotosintesis dan di dalam tanah juga. Udara di dalam tanah mengandung nitrogen atmosfer yang dapat diubah menjadi bentuk yang dapat digunakan untuk tanaman. Oksigen tanah juga penting untuk kelangsungan hidup organisme tanah yang menguntungkan tanaman.

Tanah yang bagus hanya menyediakan ruang yang tepat di antara partikelnya untuk menahan udara yang akan digunakan tanaman. Tanah lempung yang lanau dan berat memiliki partikel kecil yang berdekatan. Tanah padat ini memiliki sedikit udara. Tanah berpasir memiliki masalah sebaliknya.

Menambahkan bahan organik, terutama kompos, akan membantu menyeimbangkan pasokan udara tanah yang sempurna adalah sekitar 25% udara. Cobalah untuk tidak melangkah di tempat tidur atau menggunakan alat berat yang dapat memadatkan tanah. Hindari bekerja di tanah jika sangat basah seperti cara menanam jagung di musim kemarau

6. Kebutuhan Air

Semua bentuk kehidupan, termasuk tumbuhan dan organisme tanah, membutuhkan air, tetapi tidak terlalu banyak atau terlalu sedikit. Tanah yang sehat harus sekitar 25% air. Di tanah dengan terlalu banyak ruang pori tanah berpasir), air dengan cepat mengalir melalui dan tidak dapat digunakan oleh tanaman.

Di tanah yang padat, lanau atau tanah liat, tanah menjadi basah kuyup karena semua ruang pori dipenuhi air. Tanah terbaik memiliki ruang pori kecil dan besar. Menambahkan bahan organik adalah cara terbaik untuk memperbaiki struktur tanah Anda melalui pembentukan agregat. Selain itu, bahan organik memegang air sehingga tanaman dapat menggunakannya ketika mereka membutuhkannya.

7. Penambahan Pupuk

Menambahkan kompos akan memperbaiki hampir semua jenis tanah. Tekstur tanah berlumpur dan tanah liat, belum lagi tingkat nutrisi mereka, secara radikal meningkat dari semula karena kompos tercampur. Semua tanah menjadi lebih baik dengan aplikasi tahunan di atasnya. Kompos organik dapat dibeli dengan tas atau di halaman, atau Anda dapat membuatnya sendiri di rumah.

Kompos dan bahan organik lainnya menyimpan partikel tanah bersama-sama dalam agregat dan membantu mempertahankan kelembaban. Mereka juga menyerap dan menyimpan nutrisi yang kemudian tersedia untuk tanaman, dan kompos adalah sumber makanan untuk mikroorganisme yang menguntungkan.

Membuat kompos Anda sendiri dapat semudah menumpuk lapisan coklat seperti jerami, daun dan lapisan hijau seperti potongan rumput, kotoran ternak, sisa makanan di atas satu sama lain seperti cara membuat pupuk bokashi dari kototran sapi.

, , , ,
Oleh :
Kategori : Tips dan Trik