Sponsors Link

Inilah Cara Membuat Pupuk Kompos dari Jerami Padi yang Paling Mudah

Sponsors Link

Negara kita Indonesia dikenal sebagai negara agraris, atau penghasil padi yang besar dengan lahan persawahan tersebar di seluruh penjuru negeri.

ads

Namun sayangnya, belakangan ini ada penelitian yang mengungkapkan bahwa kandungan unsur hara pada lahan sawah kian hari kian menipis.

Padi atau tanaman di lahan persawahan menyerap unsur hara dari dalam tanah dan dengan bantuan CO2, mengubah unsur hara tersebut menjadi senyawa komplek pembentuk batang, daun, serta bulir-bulir beras.

Proses ini berlangsung terus menerus dan mengakibatkan menipisnya kandungan hara di tanah.

Para petani biasa menambal kekurangan zat hara tersebut dengan penggunaan pupuk kimia, sayangnya malah berdampak buruk pada ekosistem dalam tanah.

Bayangkan saja, di pulau Jawa kondisi unsur hara tersebut menurun hingga mampu mencapai angka 1 % saja, padahal idealnya kandungan bahan organik haruslah 5 %.

Kondisi ini berdampak sistematik pada sejumlah persoalan tanah serta produktivitas pertanian, diantaranya:

  • Efisiensi pupuk yang rendah
  • Aktivitas mikroba pada tanah yang rendah pula
  • Struktur tanah yang kurang baik
  • Dan berakhir pada penurunan hasil panen.

Solusi dari beragam masalah tersebut adalah dengan penggunaan pupuk hayati atau organik yang mampu membantu memulihkan keadaan tanah.

Telah banyak informasi mengenai pembuatan pupuk organik baik itu yang bersifat cair maupun padat yang kami muat dalam website ini.

Sebagai contoh kita dapat membuat pupuk organik dari buah maja atau membuat pupuk hayati mikoriza.

Karena pada kesempatan ini kita membahas tentang area persawahan, maka tidak ada salahnya jika kita sambungkan dengan pembelajaran mengenai pembuatan pupuk dari limbah pertanian.

Tentu saja ini akan semakin menambah pengetahuan dan referensi dalam membuat pupuk dari berbagai limbah organik di sekitar kita.

Salah satu bahan yang akan kita pergunakan adalah jerami padi atau dalam bahasa Jawa disebut damen. Disebut dengan apakah batang padi ini di daerah Anda?

Jerami padi atau limbah petanian ini sebaiknya jangan lagi dibuang atau dibakar.

Kita bisa mengolahnya dengan belajar bersama cara membuat pupuk dari jerami padi. Cara pengolahannya sangat sederhana, bahan-bahan yang dibutuhkan pun mudah didapat.

A. Cara Membuat Pupuk dari Jerami Padi

Tempat pengolahan atau pengomposan jerami padi baiknya dilakukan  di petak sawah atau tempat jerami tersebut dipanen.

Lakukan pengomposan sesaat setelah panen padi berlangsung, atau ketika persiapan bibit padi hingga sebelum waktu penanaman.

Sehingga ketika kompos matang (kurang lebih butuh waktu 1 bulan), kompos ini dapat segera disebar ke lahan sawah bersamaan dengan proses pengolahan tanah.

Usahakan pula lokasi berdekatan dengan sumber mata air karena dalam proses ini akan membutuhkan banyak air.

Selain itu, hal ini akan memudahkan aplikasi jika pupuk telah matang kelak. 


– Persiapan alat dan bahan:

  • Jerami padi, bisa ditambahkan pula dengan limbah pertanian yang lain seperti sisa daun, rumput, atau sisa tanaman lainnya.
  • Namun hindari menggunakan batang bambu, ranting, kayu, atau tulang ikan. Meskipun bersifat organik, namun bahan-bahan tersebut dikenal susah diolah.
  • Sabit / parang
  • Cetakan bambu yang dibuat menyerupai pagar, Anda dapat melihatnya pada cara membuat pupuk organik dari pelepah sawit.
  • Cetakan ini dibuat seperti pagar dengan 4 bagian berukuran 2 x 1 dan 1 x 1, masing-masing 2.
  • 2 Ember atau wadah untuk penampungan air, dan juga untuk menyiram aktivator
  • Air secukupnya
  • Aktivator pengomposan
  • Tali
  • Plastik penutup / terpal multifungsi berukuran 2 m seperti yang pernah disampaikan pada Alasan penggunaan terpal dalam budidaya ikan

– Cara pembuatan:

1. Pertama-tama Anda dapat menyiapkan air ke dalam bak atau wadah penampungan berukuran besar. Bersamaan dengan itu, larutkan aktivator sesuai dosis yang diperlukan.

2. Aduk-aduk hingga aktivator tercampur rata dengan air.

3. Siapkan cetakan bambu dan pasang cetakan tersebut dengan ukuran yang sesuai atau seperti yang telah kami sampaikan di atas. 

Ukuran tersebut tergantung dari banyaknya jerami padi atau bahan-bahan pendamping lainnya.

4. Potong-potong terlebih dahulu jerami dan bahan lainnya mengguanakan parang agar proses pengomposan berjalan dengan mudah. Langkah ini mirip dengan cara membuat pupuk organik cair dari limbah rumah tangga

5. Masukkan satu lapis jerami ke dalam cetakan tersebut (dapat pula ditambahkan kotoran ternak agar kasiat dari pupuk semakin tokcer).

6. Siram aktivator yang telah diencerkan tersebut pada lapisan pertama jerami. Basahi hingga rata.

7. Injak-injak jerami padi agar terasa padat

8. Ulangi dengan menambahkan satu lapisa lagi jerami padi, lalu siram kembali dengan aktivator.

9. Lakukan proses tersebut secara berselang, hingga bahan abis atau cetakan telah penuh.

10. Setelah cetakan penuh, buka cetakan tersebut lalu tutup bakal kompos tersebut dengan menggunakan plastik atau terpal

11. Ikat plastik penutup dengan erat agar tidak mdah terbuka dan mengundang hewan kecil masuk di salamnya

12. Jika perlu letakkan batu pada tiap sisi atau pada bagian atas tutup plastik

13. Proses pengomposan dikatakan berhasil apabila terjadi peningkatan suhu, penurunan volume / ketinggian, serta warna dari jerami padi.

14. Proses ini berlangsung sekurang-kurangnya 1 bulan, berbeda dengan cara membuat pupuk dari vetsin yang langsung bisa kita aplikasikan.

Amati perubahan-perubahan fisik dan kimiawi pada jerami padi berikut ini pada saat proses fermentasi berlangsung.

  •  Suhu pada tumpukan jerami akan meningkat dengan cepat setelah inkubasi, dan akan mencapai puncaknya pada 60 – 70 derajat selcius.
  • Saat suhu meningkat itulah, mikroba akan giat melakukan penguraian atau dekomposisi jerami padi
  • Volume dari lapisan jerami padi akan menyusut seiring dengan proses dekomposisi tersebut. Penyusutan ini dapat berlangsung hingga 50%.
  • Apabila selama dua hari proses pengomposan berlangsung tidak ditmukan penyusutan atau pengingkatan suhu, maka dapat dikatakan proses tersebut berlangsung lambat atau gagal sama sekali.
  • Segera buka tutup plastik dan amati tumpukan jerami padi, apakah terlalu kering? Atau justeru terlalu basah? Adakah tercium bau kurang sedap? Suhunya meningkat atau dingin?
  • Jika tumpukan jerami padi kering, maka tambahkan air secukupnya dan lakukan pembalikan
  • Jika tumpukan jerami padi terlalu basah dan berbau menyengat, maka lakukan pembalikan atau bisa juga ditambahkan bilah-bilah bambu di dalamnya

Pupuk kompos yang sudah matang mempunyai ciri:

  • Warna jerami cokelat kehitaman
  • Tekstur lunak
  • Suhu pengomposan sudah kembali seperti suhu awal pengomposan
  • Volume menyusut
  • Tidak lagi berbau menyengat

Cara membuat pupuk kompos dari jerami padi ini memberi pelajaran pada kita untuk memanfaatkan limbah organik di sekitar kita untuk dijadikan sesuatu yang lebih bernilai.

Sponsors Link
, ,
Oleh :
Kategori : Tips dan Trik