Sponsors Link

6 Cara Menanam Hidroponik Anggur Sederhana

Anggur adalah buah yang manis dan di gemari sebagian besar orang. Dimana buah ini memiliki citra rasa yang uni, manis, agak asam dan kaya akan kandungan nutrisi. Biasanya anggur akan dibudidayakan di daerah yang memiliki ketinggian maksimal. Seperti di daerah pegunungan seperti cara menanam cangkokan anggur.

Ada banyak sekali cara mebudidayakan anggur dan salah satunya adalah cara menanam hidroponik anggur. Ada banyak cara untuk mewujudkan pertanian hidroponik anggur tersebut. Salah satunya adalah melalui panduan tetang cara menanam hidroponik anggur yang akan kami bahas di bawah ini.

1. Pilih jenis anggur

Seperti halnya tanaman apa pun, jenis anggur tertentu tumbuh lebih baik di berbagai area dan menawarkan rasa dan penampilan yang berbeda. Ada tiga bebarapa jenis anggur yang umum ditanam. Anggur-anggur tersebut tumbuh paling baik di iklim yang hangat dan cerah seperti.  Dalam setiap jenis anggur umum, ada beberapa spesies untuk dipilih, yang masing-masing menawarkan rasa, warna, tekstur, dan ukuran mereka sendiri seperti cara menanam anggur di daerah tropis.

Kunjungi pembibitan setempat untuk menemukan tempat yang sesuai dengan kebutuhan dan lingkungan Anda.
Pilih tanaman yang terlihat sehat dan kuat, dan berusia 1 tahun. Jika memungkinkan, beri mereka sertifikat bebas virus untuk memastikan bahwa pertumbuhan mereka yang sehat terus berlanjut.  Carilah tanaman yang memiliki distribusi akar yang rata, dan tongkatnya simetris.

2. Persiapan Stek

Persiapkan stek tanaman anggur Anda sendiri. Jika Anda atau teman memiliki selentingan lain yang ingin Anda tanam, Anda dapat mengambil pemotongan dan menanamnya di lokasi baru. Untuk menggunakan stek Anda sendiri :

  • Potong bagian-bagian langsung dari sulur atau dari sikat yang baru saja dipangkas. Pastikan pemotongan adalah 3 node panjang (node ​​akan terlihat seperti benjolan).
  • Di bagian bawah pemotongan, potonglah dengan sudut. Potongan ini harus berada pada 45 derajat dan 1 hingga 2,5 cm di atas simpul.
  • Saat mengambil stek, tanam sebanyak mungkin di sebanyak mungkin lokasi  untuk memiliki peluang sukses yang lebih tinggi. Kelebihan tanaman dapat diberikan.
  • Setelah Anda memiliki stek anggur Anda, gunakan tisu atau lumut gambut, dibasahi, dan letakkan di dalam kantong plastik.
  • Masukkan tas ke dalam lemari es atau lokasi keren lainnya hingga satu tahun. Beberapa tukang kebun menyimpannya di bawah rumah mereka, atau menguburnya di sisi utara rumah di bawah sekitar satu kaki pasir.
  • Setelah stek Anda tumbuh dan berkembang, Anda dapat mengharapkan untuk melihat buah dalam 2 tahun. 

3. Menanam buah anggur dari biji

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, sangat mungkin untuk memulai tanaman anggur Anda dari biji. Akan membutuhkan waktu yang lebih lama lagi. Selain itu, kepercayaan umum mengatakan bahwa anggur yang tumbuh dari biji tidak akan pernah terasa sebaik yang berasal dari cangkok tanaman induk seperti cara budidaya anggur.

  • Biji anggur tidak sulit ditemukan. Lihatlah pembibitan lokal atau online. Tingkatkan peluang keberhasilan Anda dengan memilih cultavar yang berhasil di daerah Anda. Anda bahkan bisa mendapatkan benih Anda langsung dari buah anggur.
  • Jika ini menarik bagi Anda, kumpulkan saja anggur, buang bijinya dan bersihkan dengan baik. Selanjutnya, Anda harus membiarkannya mengering hingga seminggu sebelum tanam.
  • Tanam benih dalam pot kecil yang diisi dengan tanah, letakkan sekitar 1/2 inci di bawah permukaan. Sekarang Anda bisa meletakkan pot-pot ini di dalam tas dan menempatkannya di dalam lemari es, ditutupi.
  • Metode lain yang tidak memakan banyak ruang adalah menempatkan benih di antara dua lapis tisu, yang harus tetap basah, tetapi tidak basah, setiap saat.
  • Biarkan mereka di sana hingga 3 bulan, pastikan mereka tetap tidak aktif dengan tetap di bawah 40 derajat, tetapi di atas titik beku.
  • Bawa benih keluar dari suhu dingin, dan ke suhu kamar. Jika benih Anda belum dalam pot, Anda harus menanamnya sekarang.
  • Pastikan tanahnya lembab, dan hindari sinar matahari langsung. Ketika biji mulai berkecambah, Anda dapat menghapusnya dari kantong plastik dan menempatkannya di luar ruangan.
  • Jangan menyiram terlalu banyak biji tersebut. Pertahankan mereka di lokasi yang teduh sampai mereka tumbuh menjadi beberapa inci, pastikan untuk melindungi mereka dari angin, jika di luar. 

4. Persiapan Pembibitan

Pada tingkat dasar ada empat faktor utama yang mempengerahi tunas benih dan cara menanam hidroponik : oksigen, air, cahaya, dan suhu. Berikan saja apa yang mereka butuhkan dan biarkan alam mengambil alih. Metode yang disukai untuk mengendalikan keempat faktor ini adalah dengan menggunakan nampan tumbuh dan kubah untuk membuat rumah kaca miniatur.

  • Isi nampan Anda dengan air murni, bersih, atau sangat lemah, ½ kekuatan larutan nutrisi, sehingga tingkat air naik sekitar 1 cm dari bagian bawah kubus pemula Anda, pastikan ada banyak cahaya, dan Anda dapat untuk menjaga suhu antara 30-35 °.
  • Jika Anda mencoba untuk menumbuhkan benih Anda di ruang bawah tanah yang dingin, Anda mungkin juga ingin berpikir tentang menggunakan alas pemanas untuk memastikan benih Anda mendapatkan kehangatan yang diperlukan untuk bertunas.

5. Cara menumbuhkan bibit hidroponik

Karena Anda akan menggunakan media yang berbeda dengan tanaman konvensional di taman hidroponik seperti batu dan kerikil, Anda akan membutuhkan lingkungan yang baik dan aman untuk mendapatkan bibit Anda. Sama seperti dalam berkebun tanah tradisional, biji hidroponik harus tumbuh dalam pot starter.

Anda memiliki beberapa pilihan dengan rockwool yang paling populer, atau stonewool. Ini pada dasarnya adalah batu yang dipanaskan sampai titik mereka mulai rusak dan meregang. Ini membuat permulaan yang bagus untuk benih Anda karena secara kimia inert, sangat murah, dan melakukan pekerjaan yang baik dalam mengangkut oksigen dan air.

6. Memperbaiki Benih Hidroponik Anda

  • Rendam batu starter Anda dengan air bersih murni selama minimal 1 jam dan dengan perlahan kibaskan semua kelebihan air.
  • Masukkan dengan hati-hati 2-4 biji ke dalam setiap lubang kubus starter. Anda akan menginginkan tambahan jika satu atau dua biji tidak tumbuh. Jika mereka bertunas, Anda akan dapat memilih yang terkuat dari kelompok dengan menipiskan yang terlemah. Tempatkan kubus starter di kamar penyimpanan.
  • Tutup dan simpan dalam lemari gelap atau kotak sepatu selama 3-5 hari dan benih Anda seharusnya tumbuh dan siap untuk dipindahkan ke nampan tumbuh. Terus tambahkan air atau larutan nutrisi encer Anda langsung ke nampan Anda dan Anda harus mulai melihat kecambah hanya dalam beberapa hari.
  • Setelah benih anggur Anda bertunas, Anda akan secara bertahap meningkatkan cahaya tanaman Anda dengan perlahan-lahan memindahkan pencahayaan Anda sedikit lebih dekat setiap hari sampai mereka tidak lebih dari 12 cm dari tanaman Anda. 
  • Lanjutkan memberi makan bibit Anda dengan larutan nutrisi hidroponik yang tercampur dengan baik.
  • Setelah akar tanaman Anda mulai keluar dari dasar kubus starter, mereka siap untuk dipindahkan ke sistem hidroponik Anda.
  • Ini bisa memakan waktu hingga 2-4 minggu tergantung pada jenis tanaman. Bersihkan area kecil di media tanam dalam sistem hidroponik Anda, pindahkan seluruh kubus starter, dan tutup dengan lembut.
  • Tuangkan air ke tanaman baru Anda yang ditransplantasi dengan larutan nutrisi campuran yang tepat untuk beberapa hari pertama agar sistem akar dapat mencari sumber air dan nutrisi baru secara alami.
  • Jangan lupa berikan penyangga agar bibit anggur anda bisa tumbuh dnegan baik

Selamat! Anda sekarang tahu bagaimana cara menanam hidroponik anggur. Jika Anda telah melakukan semuanya dengan benar, Anda seharusnya dapat menikmati panen pertama Anda seperti cara menanam cabe hidroponik sistem sumbu.

, ,
Oleh :
Kategori : Hidroponik