Sponsors Link

5 Cara Penanaman Aquaponik dengan Mudah

Sponsors Link

Sebelum kita melanjutkan tentang cara penanaman aquaponik ada baiknya kita mengetahui terlebih dahulu sistem penanaman aquaponik, sistem penanaman seperti apakah itu? Seperti pembahasan cara menanam sayur aquaponic unit tanaman aquaponics bekerja dengan menciptakan siklus nitrogen.

ads

Dalam sistem ini, air dibagi antara tangki ikan dan tumbuhan bedengan. Di dalam tangki ikan, ikan menghasilkan limbah yang kandungan amonianya tinggi. Pompa membawa limbah ini ke bagian tumbuhan, dimana bakteri mengolahnya menjadi pupuk yang sangat kaya yang mengandung nitrogen tinggi.

Sayuran mengekstrak nitrogen dari air, membuat air aman untuk diintroduksikan kembali ke tangki ikan. Siklus ini berulang berulang-ulang, dengan ikan yang menyediakan nutrisi dasar untuk bakteri, bakteri yang menyediakan nutrisi untuk tanaman dan tanaman bertindak sebagai bio-filter untuk ikan. Yang tersisa untuk Anda lakukan adalah memberi makan ikan dan memutuskan tanaman mana yang harus Anda tumbuhkan.

Berikut ini adalah cara penanaman aquaponik

1. Penebaran Biji atau Benih

Seperti cara budaya bawang merah akuaponik, beberapa biji bisa ditaburkan langsung di bendengan tanaman seperti yang Anda lakukan ketika bertanam di tanah.

  • Sebarkan benih secara merata, atau untuk biji yang lebih besar, dorong mereka ke bawah lapisan paling atas dari media, maka tunggu sampai mereka berkecambah secara alami.
  • Beberapa benih akan berkecambah lebih baik daripada yang lain di bawah kondisi ini, jadi Anda perlu menabur dan menutupinya dengan padat.
  • Ini adalah pilihan yang baik untuk banyak sayuran seperti selada dan sawi.
  • Menabur benih secara langsung juga memiliki keuntungan karena tidak merusak bulu mikroskopis pada akar tanaman.
  • Rambut akar ini adalah situs dari sebagian besar serapan hara tanaman, dan kerusakan pada saat transplantasi dapat memperlambat pertumbuhan tanaman baru secara signifikan.
  • Menumbuhkan benih di tempat berarti Anda tidak perlu melakukan transplantasi atau pemindahan sama sekali.
  • Karena Anda perlu menabur dengan padat, benih yang disemaikan seringkali perlu dijarakan setelah tumbuh, menarik ekstra untuk mengurangi kepadatan.
  • Berhati-hatilah untuk memindahkan tanaman ekstra lebih awal dan meninggalkan banyak ruang.
  • Tanaman yang penuh sesak akan menyebabkan kekurangan gizi, dan kekurangan gizi sejak dini dapat menyebabkan tanaman yang tidak bagus dan sakit selama sisa hidupnya.

2. Menggunakan Media Handuk Basah

Benih yang lebih besar seperti kacang, kacang polong, melon dan ketimun cenderung berkecambah dengan cepat dan terkadang menanamnya langsung di tempat tumbuh tidak begitu efektif.

Karena mereka adalah tanaman jangka panjang, Anda harus lebih memperhatikan posisi mereka di dalam tempat tidur tumbuh. Sebaiknya mulailah benih di handuk kertas basah.

Setelah itu selesai, segel mereka dalam tas ziplock besar dan menjaga mata Anda pada mereka setiap hari untuk tanda-tanda tumbuh. Bila akar yang baik sekitar 25mm atau lebih muncul, letakkan benih di tempat tanam media pada tingkat di mana akar bisa menjadi basah melalui siklus air Anda.

3. Menanam Benih Menggunakan Media

Ada banyak cara memulai penanaman benih di media saat mereka lebih sulit untuk berkecambah daripada menggunakan penyemaian biji di atas media tanam atau mereka memerlukan sedikit lebih banyak perlakuan dan pengasuhan sebelum mereka masuk ke media tumbuh bed (seperti tomat dan paprika). Media apa saja yang bisa digunakan dalam sistem penanaman aquaponic ini? Yuk simak penjelasannya dibawah ini.

  • Rockwool

Ini adalah media awal benih bawaan untuk hidroponik. Anda akan memiliki bibit yang sangat steril tanpa kemungkinanperkembangan jamur atau serangga yang disembunyikan dan merusak bibit. Namun perlu pH seimbang dan terbuat dari bahan batu pintas yang tidak terlalu menyenangkan untuk digunakan seperti cara menanam wheatgrass hidroponik.

  • Peat Sponges

Di sini kami mengacu pada beberapa merek ternama seperti Rapid Rooter, Sun Leaves Super Starter dan produk serupa lainnya yang berbasis pada gambut, lateks.

Sponsors Link

Kelebihan media ini adalah tidak ada penyesuaian pH yang dibutuhkan seperti yang dibutuhkan ketika menggunakan rockwool, sebagian besar sudah bio-degradable, mereka tumbuh dengan baik dan mudah untuk digunakan. Hanya saja media ini telah dikenal sebagai tempat berkembang biak bagi serangga dan lebih  mahal.

  • Stek

Jangan lupa bahwa stek adalah cara yang bagus untuk digunakan jika Anda sudah memiliki akses langsung ke tanaman. Stek akar sangat baik di penanaman aquaponics , terutama tomat dan paprika, tapi Anda mungkin juga ingin mencoba menggunakan sistem aquaponic Anda untuk menghasilkan akar pada pemotongan apa pun yang Anda ambil dari tanaman di sisa kebun Anda.

3. Membeli Bibit

Jika Anda memilih untuk tidak berurusan dengan proses memulai benih, maka sangat baik untuk membeli tanaman yang telah tumbuh. Ini sangat sederhana. Yang harus Anda lakukan adalah menyingkirkan kotoran berlebih saat Anda mengeluarkan tanaman dari pot.

Anda harus mencoba melepaskan sebanyak mungkin kotoran dari sistem akar dengan dengan lembut menggunakan penyucian dibawah debit air kecil. Mungkin ada beberapa serangga yang tersembunyi di dalam bibit jadi pastikan Anda memeriksanya dengan seksama.

4. Tempatkan Tumbuhan Anda Dengan Benar

Sistem akar minimal adalah semua yang dibutuhkan setiap tanaman aquaponic untuk memenuhi semua yang dibutuhkannya. Ini karena tanaman yang ditanam dalam sistem aquaponics memiliki semua yang mereka butuhkan di zona akar mereka seperti air, oksigen dan nutrisi. Habitat mereka lebih kooperatif daripada kompetitif hanya karena sumber daya tidak mencukupi. Akibatnya, tanaman aquaponic tidak membutuhkan ruang sebanyak tanaman yang tumbuh di tanah.

Banyak pemilik aquaponic menempatkan tanaman mereka dua kali lebih dekat seperti cara menanam bawang merah akuaponik dibandingkan dengan yang berbasis tanah. Anda harus mempertimbangkan jumlah ruang yang tepat untuk sirkulasi udara (untuk mengendalikan serangga dan penyakit) dan penetrasi cahaya untuk tanaman Anda. Seiring tanaman Anda tumbuh, Anda selalu bisa melakukan penyesuaian jika perlu dengan menggali dan menggerakan di sekitar bola akar kecil mereka yang cukup mudah dilakukan karena tidak tertancap di tanah seperti penanaman biasa.

Sponsors Link

5. Pengontrolan Hama

Banyak serangga yang berbahaya melakukan kerusakan paling banyak saat berada di tahap perkembangan tanaman, oleh karena itu Anda memiliki kesempatan bagus untuk mengendalikan populasi serangga dengan menyemprotkan aliran air untuk menjatuhkannya dari tanaman. Ini adalah langkah awal yang sangat berguna dan mudah untuk dilakukan saat mengendalikan infestasi besar serangga yang tidak terkendali.

Anda mungkin ingin mengusir serangga dengan menyemprotkan larutan organik ke daun tanaman sehingga membuatnya kurang menarik bagi serangga atau bahkan beracun. Meskipun Anda harus berhati-hati untuk tidak menyemprotkan apapun ke dalam tangki ikan Anda (bisa saja menggangu ikan dan tanaman).

Tanaman adalah garis hidup dari sistem aquaponic Anda, jadi sangat penting untuk merawatnya. Tanaman tersebut akan menyaring air untuk ikan Anda dan menyediakan makanan untuk ikan yang ada di dalam tangki tersebut. Kehilangan tanaman menghabiskan waktu dan biaya, jadi Anda harus mengambil tindakan yang tepat dalam menangani semua masalah yang mungkin menyertai tanaman aquaponic. Baca cara merawat tanaman cabe.

Berikut ini video cara penanaman aquaponik

Demikian info yang dapat disampaikan, semoga bisa bermanfaat.

Sponsors Link
, ,




Oleh :
Kategori : Tanaman